Ahad, 13 Julai 2014

Ramadhan Datang Lagi..

Dengan rahmat Tuhan Ramadhan tiba lagi
Ramadhan membawa hadiah-hadiah yang terlalu banyaknya
mahal dan besar-besar dari Tuhan
Hadiah buat orang bertaqwa
Bukan untuk orang Islam
Lebih-lebih lagi bukan untuk orang yang zalim dan fasiq
Hadiah dari Tuhan yang bermacam-macam
Diletakkan di dalam batil-batil dari bahan-bahan yang mahal
Di antara hadiah-hadiah itu ialah:

1. hadiah keampunan Tuhan, hadiah terbesar buat orang yang bertaqwa
2. hadiah keredhaan-Nya juga mahal
3. kasih sayang-Nya yang sangat diperlukan
4. rahmat-Nya
5. berkat dari-Nya dunia Akhirat
6. diberi-Nya pahala berganda-ganda.
7. hadiah lailatul qadar diberi ganjaran seribu bulan beribadah.
8. akhirnya Syurga Tuhan yang kekal abadi.

Kedatangan Ramadhan yang sebenarnya bertukar-tukar hadiah
di antara hamba-hamba dengan Tuhan
Hadiah di antara dua pihak bukan satu pihak sahaja
Hadiah dari Tuhan adalah mahal nisbah hamba
Hadiah dari hamba adalah mahal juga untuk Tuhan
Siapa yang dapat menghadiahkan sesuatu yang mahal kepada Tuhan
maka dapatlah hadiah dari Tuhan yang juga sangat mahalnya
Rupanya ketibaan Ramadhan pun bertukar-tukar hadiah di antara hamba dengan Tuhan
Tidak semua hadiah hamba dibalas hadiah oleh Tuhan
Hadiah-hadiah yang mahal dari hamba sahaja yang balas hadiah oleh Tuhan
seperti yang akan disebutkan
Wadah-wadah orang yang bertaqwa yang hendak diisi dengan hadiah-hadiah tadi
ada pulangannya
Wadah-wadah itu banyak pula di antaranya:

1. Ada wadah puasa yang diisi dengan keinsafan, timbang rasa, kesabaran, rasa hamba Rasa lemah, lembut hati, lapang dada, bertolak ansur
2. Wadah sembahyang diisi dengan hadiah-hadiah rasa kehambaan, rasa dilihat, Rasa hina, rasa rendah diri, lembut hati, rasa harap, malu, rasa kerdil, tawadhuk, khusyuk, Gementar, takut, taubat, menyesal, takut dengan dosa di masa depan.
3. Wadah membaca Al Quran diisi dengan dapat ilmu, pengajaran, keinsafan, Terasa kebesaran Tuhan, terasa rahmat dan kasih sayang-Nya kepada insane, Hati tenang, bertambah takut dengan Tuhan dengki hilang
4. Wadah zikir seperti tasbih, tahmid, takbir diisikan dengan mensucikan Tuhan, Memuji Tuhan, membesarkan Tuhan, tawakkal, penyerahan diri kepada Tuhan, baik sangka

Membesarkan Akhirat, mudah dengan dunia, dunia tidak menyusahkan hatinya
Tenang dengan dunia, gelisah dengan Akhirat
Jika setiap wadah-wadah tadi dapat diisi  dengan rasa-rasa yang telah disebutkan tadi
Orang bertaqwa sungguh dapat manghayati Ramadhan dengan akal fikiran,
hati dan jiwa raganya
Roh  Ramadhan menjadi roh kepada hatinya dan jiwanya
Roh di atas roh, jiwa di atas jiwa
Rohnya bercahaya dengan cahaya Ramadhan
Itulah orang bertaqwa
Orang bertaqwa sahaja yang pasti dapat hadiah yang besar
Kerana orang bertaqwa itu dapat membawa hadiah pula untuk Tuhan
Hadiah-menghadiah bertukar-tukar hadiah di antara hamba dengan Tuhan
Sesiapa yang tidak dapat  memberi hadiah di bulan Ramadhan kepada Tuhan
seperti yang telah dinyatakan
Dia tidak akan dapat hadiah dari Tuhan
Sesiapa yang tidak dapat hadiah dari Tuhan sia-sia sahaja Ramadhan
Dia tidak dapat apa-apa kecuali dahaga, kelaparan, kehausan dan keletihan
Cuba kita fikirkan Ramadhan yang telah lama kita lalui
Adakah kita membawa hadiah-hadiah yang berharga kepada Tuhan?
Kita tentu dapat mengagak nilai hadiah yang kita anugerahkan kepada Tuhan
setiap  Ramadhan bukan?
Apakah hadiah hadiah kita  itu Tuhan balas dengan hadiah yang telah disebutkan?
Semua soalan-soalan itu setiap orang boleh memberi jawapan
Berdasarkan ilmu pengetahuan seperti yang digambarkan
Sungguh susah hendak dapat hadiah dari Tuhan di bulan Ramadhan
Kerana bulan Ramadhan kita jadikan pesta minum dan makan
Pesta borak-borak dan bualan-bualan selepas sembahyang sebelum pulang
Bukan pesta mencapai hati dan jiwa takut dan cintakan Tuhan
Bulan Ramadhan sebenarnya adalah pesta rohaniah, pesta hati dan jiwa
Ramadhan bukan pesta lahiriah
Atau pesta syariat rohnya tidak ada


Read more: http://cahayamukmin.blogspot.com/2014/07/ramadhan-tiba-lagi.html#ixzz37PcyHW5p

Sabtu, 8 Mac 2014

6 Dosa yang Tidak Diampunkan Walaupun Bertaubat

1- Makan harta anak yatim secara haram.
( untuk menghapuskan dosa tersebut pemakan harta anak yatim mesti membayar kembali harta yang telah digunakan serta memohon maaf kepada anak yatim tersebut . Jika anat yatim tersebut memaafkan perbuatannya, barulah boleh bertaubat kepada Allah SWT. Seandainya anak yatim tersebut tidak memaafkan perbuatannya maka  dosanya tidak terhapus).
2- Menuduh wanita solehah berzina.
( Orang yang menuduh wanita solehah hendaklah memohon maaf kepada wanita tersebut, jika wanita solehah tersebut memaafkan, maka terhapuslah dosa tersebut dan bolehlah penuduh bertaubat kepada Allah SWT. sekiranya wanita solehah tidak memaafkannya maka dosa tidak terhapus dan tidak boleh bertaubat kepada Allah SWT ).
3- Lari dari medan Jihad yang memperjuangkan kalimah Allah SWT.
( Mereka yang lari dari medan jihad adalah mereka yang dayus dan tidak layak memasuki Syurga, cuba kaji dalam sejarah Islam hukuman mereka yang lari dari medan Jihad sehingga Rasulullah SAW terpaksa menunggu Arahan Allah SWT untuk memaafkan kesalahan tersebut ).
4- Melakukan sihir.
( Mereka belayar sihir dan pengamal sihir adalah mereka yang Syirik kepada Allah SWT, memang tidak layak bertaubat kepada Allah SWT melainkan mengucap kembali kalimah Syahadah dan mesti menyerah kepada kerajaan Islam untuk melaksanakan hukuman yang sewajarnya ).
5- Bersyirik kepada Allah SWT atau menyamakan kedudukan Allah SWT dengan makhluk.
( Dosa syirik atau menyamakan Allah SWT dengan makhluk samada melalui niat,percakapan dan perbuatan yang disedari atau tidak disedari  maka dosa ini tidak boleh bertaubat kecuali dengan mengucap kembali kedua Kalimah Syahadah dan pemerintah Islam mesti melaksanakan hukuman hudud barulah Allah SWT rela menerima kembali amal ibadat seseorang hamba yang telah menduakan Allah SWT atau menyamakan Allah SWT atau menyengutukan Allah SWT).
6- Membunuh Para Nabi yang diutuskan oleh Allah SWT.
( Mereka yang membunuh Para Nabi hendaklah dihukum bunuh dan terserah kepada Allah SWT untuk mengazab mereka. Rasulullah SAW pernah mengutuskan utusan untuk membuuh mereka yang menghina atau mengejek Allah SWT dan Rasulullah SAW semasa penubuhan Negara Islam Madinah).
Kitab Tanbihul  Ghafilin , Jilid 1 & 2.  M/S : 532.


Perkara yang merosakkan Islam dan Iman @ akidah

Perkara-perkara yang menyebabkan rosaknya iman dan Islam itu terbahagi kepada tiga bahagian. 
Bahagian yang pertama:
(1) I’tiqad kepercayaan yang bertentangan dengan dasar-dasar Islam,  I’tiqad bahawa alam ini qadim, tidak ada penciptanya, atau alam ini kekal selama-lamanya. 
(2) I’tiqad bahawa pencipta alam ini baharu, atau menyerupai mana-mana jenis makhluk atau bersifat dengan sifat-sifat baharu, atau pun mempunyai anak isteri,  atau berbilang-bilang atau menerima mati. 
(3) I’tiqad menafikan kebenaran apa yang disampaikan oleh Rasulullah s.a.w., atau i’tiqad bahawa Nabi Muhammad yang sebenar ialah yang disebutnya Muhammad yang batin bukan Muhammad yang zahir,  atau i!tiqad bahawa kerasulan Nabi Muhammad s.a.w. , hanya untuk orang-orang Arab sahaja, atau i’tiqad bahawa hukum-hukum Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad s.a.w.  ialah hukum-hukum lapuk yang tidak sesuai dengan keadaan zaman,  atau i’tiqad mengingkari mana-mana Rasul Tuhan,  atau i’tiqad bahawa ada lagi Nabi dan Rasul yang lain yang diutus oleh Allah membawa syariat sesudah Nabi Muhammad s.a.w., Khatam an-Nabiyyin.
(4) – I’tiqad bahawa tidak ada dosa dan pahala,  tidak ada Syurga dan Neraka,  tidak ada bangkit hidup semula sesudah mati,  tidak ada hari qiamat dan segala perkara yang berlaku padanya.
(5) I’tiqad bahawa roh orang-orang mati berpindah-pindah dari satu tubuh ke satu tubuh yang lain.
(6) I’tiqad agama kafir lebih baik dari agama Islam. 
(7) Perasaan ragu-ragu terhadap mana-mana satu dari perkara-perkara yang tersebut di atas.
(8) Berbalik-balik hati di antara hendak menjadi kafir atau tidak, atau bercita-cita hendak menjadi kafir pada masa yang akan datang. 
Bahagian yang kedua:
Perkataan, iaitu tiap-tiap perkataan yang mencaci,  menghina,  merendah-rendah, mengejek-ngejek dan mempermain-mainkan nama Allah,  sifat-sifat-Nya, Malaikat-malaikat-Nya, Rasul-rasul-Nya, Kitab-kitab-Nya, Ayat-ayat-Nya dan Hukum-hukum-Nya serta hukum-hukum yang diterangkan oleh Rasul-Nya.
Dan juga perkataan yang menolak,  menafi dan mengingkari segala perkara yang sekata alim ulama menthabitkannya atau menafikannya serta diketahui oleh orang ramai bahawa perkara itu dari agama. 
Misalnya seperti katanya mengenai mana-mana hukum Islam:
(1) “Hukum apa ini?”
(2) “Hukum ini sudah lapuk.”
(3) “Zaman sekarang tak patut diharamkan riba kerana menghalangi kemajuan.”
(4) “Dalam zaman yang serba maju ini kaum wanita tak perlu dibungkus-bungkus.”
(5) “Berzina kalau suka sama suka apalah haramnya?”
(6) “Minum arak kalau dengan tujuan hendak menyihatkan badan untuk beribadat apa salahnya?”
(7) “Berjudi kalau masing-masing sudah rela menerima untung ruginya apa salahnya?”
(8) “Kalau hendak sangat menurut hukum-hukum Islam sampai qiamat kita tak maju. ”
(9) Berkata:  “Perbuatan yang demikian tidak beradab” – apabila diceritakan bahawa Nabi Muhammad s.a.w., selepas makan:  Menjilat sisa makanan di jarinya.
(10) Berkata:  “Aku tak mahu memotong kuku sekalipun sunat” – apabila diberitahu bahawa memotong kuku adalah sunat. 
(11) Berkata: “Si anu dah mula menyalak” – semasa ia mendengar azannya.
(12) Membaca ayat-ayat suci,  hadis-hadis Nabi dan nama-nama Tuhan dengan cara mempersenda dan mempermain-mainkannya.
(13) Kata-kata mengkafirkan seseorang Islam, pada hal orang itu tidak diyakini ada padanya sesuatu sebab yang menjadikannya kafir, sebagaimana yang diterangkan oleh hadis Ibn Umar yang diriwayatkan oleh Muslim.
(14) Kata-kata menggantungkan jadi kafir dengan sesuatu keadaan. 
Misalnya
(a) Seseorang dituduh melakukan sesuatu perkara, lalu ia berkata: “Kalau aku lakukan perkara itu jadilah aku kafir”, sekiranya ia berdusta, yakni ia sebenarnya telah melakukan perkara yang dituduhkan kepadanya itu, maka jadilah ia kafir, kecuali kata-kata itu dituturkan dengan tujuan hanya hendak melepaskan diri dari tuduhan itu sahaja, bukan dengan tujuan redhanya menjadi kafir.
Sungguhpun demikian ia telah melakukan dosa besar dengan kata-kata yang tersebut, dan sekiranya ia benar,  yakni ia tidak melakukan perkara yang dituduh orang kepadanya, maka tidaklah ia menjadi kafir, tetapi ia berdosa kerana perkatannya itu memberi erti ketiadaan tetap keazamannya berpegang teguh kepada agama Islam.
(b) Seseorang diingatkan supaya jangan ia berzina umpamanya, lalu ia berkata: “Kalau aku berzina kafirlah aku”, sekiranya kata-kata itu dituturkan dengan tujuan tidak redha mencemarkan dirinya dengan perbuatan zina seperti tidak redhanya menjerumuskan dirinya menjadi kafir, maka tidaklah ia menjadi kafir, tetapi ia berdosa dengan menggunakan perkataannya itu dengan alasan yang tersebut; dan sekiranya kata-kata itu dituturkan dengan tujuan redha menjadi kafir kalau ia lakukan perbuatan zina maka jadilah ia kafir dengan kata-katanya yang tersebut, kerana apabila seseorang Islam redhakan kufur,  menjadilah ia kafir (Murtad), Wal Iyazubillah. Hukum yang tersebut terkandung dalam hadis Thabit bin al-Dhahak, yang diriwayatkan oleh Muslim dan Ibn Majah.
Bahagian yang ketiga:
Perbuatan, iaitu:
(1) Tiap-tiap perbuatan yang dilakukan untuk menghormati dan mengagungkan mana-mana makhluk dengan cara yang ditentukan hanya untuk membesar dan mengagungkan Allah, seperti sujud kepada makhluk walau pun tidak dengan niat untuk menghormatinya sama seperti Tuhan,  atau tunduk kepada mana-mana makhluk sehingga sampai had sekurang-kurangnya ruku’ sembahyang dengan tujuan menghormatinya seperti menghormati Allah; kalau tidak dengan tujuan itu maka tidaklah menjadikan orang yang melakukan itu murtad,  tetapi hukumannya tetap haram. 
(2) Melakukan upacara ibadat terhadap sesuatu makhluk yang disembah oleh orang-orang kafir menurut upacara yang mereka lakukan.
(3) Melakukan mana-mana cara ibadat terhadap yang lain dari Allah Azza wa Jalla. 
(4) Meletakkan ayat-ayat suci,  hadis-hadis Nabi,  nama-nama Tuhan, Rasul-rasul-Nya, Malaikat-Nya dan Ilmu-ilmu agama di tempat najis atau kotor dengan tujuan menghina dan merendah-rendahkannya; kalau tidak dengan tujuan yang tersebut maka hukumannya tetap haram.  Demikian juga haramnya menggunakan kertas-kertas yang tertulis padanya Ayat-ayat suci, Hadis-hadis Nabi dan Nama-nama Allah serta ilmu agama untuk membungkus, mengesat serta menyapu sesuatu; tetapi kalau perbuatan yang dilakukan itu dengan tujuan menghina atau mempersenda-sendakannya maka orang yang melakukan itu menjadi murtad. 
(5) Meninggalkan sembahyang. 
Orang yang meninggalkan sembahyang fardu,  jika ia ingkarkan wajibnya, jadilah ia kafir murtad keluar dari agama Islam,  kerana ia mengingkari satu perkara yang memang diketahui oleh orang ramai bahawa perkara itu adalah satu perkara yang wajib di atas tiap-tiap orang Islam, selama akalnya sihat.
Kalau ditinggalkan dengan sebab malas sahaja, pada hal ia i’tiqadkan wajibnya, maka mengenai orang ini alim ulama berselisih kepada tiga pendapat: 
Pertama – Orang itu tidak menjadi kafir, tetapi ia menjadi fasik yang wajib atas pihak yang berkuasa bertindak menyuruhnya berbuat kembali mengerjakan sembahyang, dan sekiranya ia tidak mahu bertaubat maka kenalah dilakukan ke atasnya “Hukuman Had” iaitu dibunuh dengan pedang. 
Kedua – Orang itu jadi kafir juga, sama dengan keadaan orang yang mengingkari wajibnya.
Ketiga – Orang itu tidak menjadi kafir dan tidak pula dibunuh, tapi di “Ta’zir” dengan dipenjarakan sehingga ia mengerjakan sembahyang.
Ketiga-tiga pendapat yang tersebut serta alasan-alasannya diterangkan oleh al-Imam al-Nawawi dalam Syarah Muslim, mengenai hadis Jabir yang menyatakan keburukan orang yang meninggalkan sembahyang yang termaklum.
Perkara-perkara yang diterangkan satu-persatu di atas itu adalah sebahagian dari misal-misal yang disebutkan oleh alim ulama bahawa orang yang melakukannya menjadi murtad. Mereka menetapkan hukuman yang tersebut dengan berdasarkan: Ayat 40 Surah Yusuf,  ayat 65 Surah al-Taubah, Ayat 37 Surah Fussilat dan ayat-ayat Surah al-Kafirun serta hadis Mu’az bin Jabal yang diriwayatkan oleh Ibn Majah, dan hadis Qais bin Sa’ad yang diriwayatkan oleh Abu Daud.  Maksud kedua-dua hadis itu: Bahawa Rasulullah s.a.w., melarang mereka sujud kepada Baginda s.a.w., serta menerangkan bahawa tidak harus seseorang sujud kepada yang lain dari Allah. 
Dengan keterangan yang tersebut hendaklah diingat bahawa seseorang yang cintakan keselamatan dirinya dan agamanya, jangan sekali-kali mendekati, apa lagi melakukan, sebarang perkara yang hukumnya berkisar di antara jadi murtad dan berdosa besar.  Semoga Allah selamatkan kita dengan taufik dan hidayat-Nya.
Cara-cara masuk Islam:
Mana-mana orang yang hendak masuk Islam, sama ada orang murtad atau orang kafir asli, hendaklah ia menyempurnakan perkara-perkara yang berikut:
(1) Melafazkan dua kalimah syahadat:
  أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ
Memadai juga menyebut erti “dua kalimah syahadat” itu dengan bahasa sendiri serta mengakui maksud kandungannya.
Memadai menyebut yang demikian bukan sahaja kepada orang yang tidak mengetahui Bahasa Arab bahkan juga kepada orang yang mengetahui bahasa itu.
Juga memadai dengan menyatakan pengakuan hatinya bahawa: Allah ialah Tuhan Yang Maha Esa dan Nabi Muhammad s.a.w., ialah utusan Allah.
(2) Kepada orang kafir yang berfahaman bahawa kerasulan Nabi Muhammad s.a.w., itu hanya kepada bangsa Arab sahaja – hendaklah ditambah pengakuannya bahawa: Kerasulan Baginda s.a.w., umum kepada umat manusia seluruhnya.
(3) Kepada orang yang menjadi murtad dengan mana-mana satu sebab yang diterangkan dahulu, hendaklah ditambah pengakuannya:Bahawa ia bertaubat daripada melakukan perkara yang dengan sebabnya dia telah menjadi murtad.
Semoga Allah menjauhkan kita dari segala apa jua yang merosakkan iman dan Islam, dengan mengurniakan kita taufik dan hidayat ke jalan keselamatan dan kebahagiaan.

Isnin, 10 Februari 2014

Saat nyawa di kerongkong...

 Dari Al-Bara' bin Azib r.a. katanya: Kami telah keluar bersama-samaNabi mengiringi jenazah seorang lelaki dari kaum Ansar, lalu kami sampai ke kuburnya yang disediakan Rasulullah s.a.w. pun duduk lalu kami duduk di sekelilingnya dengan keadaan tidak bergerak dan membisu; manakala Baginda s.a.w. pula mencucuk-cucuk tanah dengan seranting kayu yang ada di tangannya. Setelah itu Baginda s.a.w. mengangkat kepalanya lalu bersabda: "Mintalah kamu perlindungan kepada Allah dari azab kubur", (diulanginya sabdanya itu) dua atau tiga kali; kemudian Baginda s.a.w. bersabda lagi: "Sesungguhnya hamba Allah yang mukmin (ketika hendak mati) apabila ia berada dalam keadaan terputus dari dunia dan sedang menghadapi akhirat akan turunlah kepadanya Malaikat-malaikat dari langit,  putih bersih muka mereka, seolah-oleh matahari dengan membawa kain kapan bersama mereka dari kain-kain kapan syurga dan Hanut(1) dari yang ada di syurga,  sehingga mereka duduk jarak daripadanya sejauh mata memandang.
Kemudian datang Malakulmaut a.s. lalu duduk di sisi kepalanya sambil menyerunya dengan berkata:  "Wahai jiwa yang baik keluarlah (dan pada satu riwayat ada disebutkan: Orang yang hendak mati dihadiri - saat naza'nya - oleh Malaikat, maka sekiranya orang itu seorang yang salih, berkatalah Malaikat:"Keluarlah engkau ..) menuju ke tempat keampunan dan keredhaan Allah. " Baginda s.a.w. bersabda lagi: "Kemudian roh orang itu keluar - mengalir seperti mengalirnya setitik air dari mulut bekas air (yang terbuat dari kulit kambing), lalu Malakulmaut mengambilnya, maka apabila ia mengambilnya, Malaikat-malaikat (yang ditugaskan untuk itu) tidak membiarkannya di tangan Malakulmaut walau sekelip mata sekalipun lalu mereka mengambilnya kemudian meletakkanya di dalam kain kapan dan Hanut yang tersebut; dan keluar pula dari roh itu bau yang harumnya seperti seharum-harum kasturi yang terdapat di atas muka bumi." Baginda s.a.w., bersabda lagi: "Kemudian mereka membawanya naik ke langit,  maka mereka tidak melalui (semasa membawanya) mana-mana kumpulan Malaikat melainkan kumpulan Malaikat itu berkata:  `Roh yang baik ini roh siapa?" Mereka menjawab:  "Roh Si anu anak si anu" (dengan menyebutkan sebaik-baik namanya yang biasa mereka menamakannya dengan nama-nama itu di dunia), (demikianlah halnya) sehingga berakhirlah perjalanan mereka membawanya ke langit yang Pertama; setelah itu mereka meminta dibukakan pintu langit untuknya, lalu dibukakan pintu untuk- mereka; kemudian Malaikat-malaikat yang berkedudukan istimewa di sisi Tuhan dari penduduk tiap-tiap langit menghantar roh itu ? beramai-ramai hingga ke langit yang berikutnya, sehinggalah mereka berhenti membawanya di langit yang ketujuh. Setelah itu Allah `Azza wa Jalla berfirman kepada Malaikat-malaikat (yang ditugaskan untuk itu) "Simpanlah suratan amal hambaKu ini dalam `illiyyin (tempat simpanan surat amal orang-orang yang berbakti) dan bawalah dia balik ke bumi, kerana sesungguhnya Aku telah menciptakan manusia dari bumi, dan ke bumi juga Aku kembalikan mereka serta dari bumi pula Aku keluarkan mereka sekali.
Baginda s.a.w. bersabda "Dan sesungguhnya orang yang kafir (ketika hendak mati) apabila ia berada dalam keadaan terputus dari dunia dan sedang menghadapi akhirat, akan turunlah kepadanya Malaikat-malaikat dari langit, hitam muka mereka dengan membawa kain-kain kasar seperti kain kadut; lalu mereka duduk jarak daripadanya sejauh mata memandang. Kemudian datang Malakulmaut lalu duduk di sisi kepalanya sambil menyerunya dengan berkata: "Hai jiwa yang jahat.  Keluarlah (dan pada satu riwayat disebutkan: Maka apa bila orang itu orang jahat,  berkatalah Malaikat: "Keluarlah engkau ...) menuju ke tempat kebencian dan kemurkaan Allah." Baginda s.a.w., bersabda lagi: "Kemudian roh orang itu berselerak di merata jasadnya (kerana takut hendak keluar), lalu disentap rohnya itu oleh Malakulmaut sebagaimana sebatang besi pembakar daging disentap dari segumpal bulu yang basah; Malakulmaut pun mengambilnya, maka apabila ia mengambilnya, Malaikat-malaikat (yang ditugaskan untuk itu) tidak membiarkannya di tangan Malakulmaut walau sekelip mata sekalipun sehingga mereka meletakkannya dalam kain kasar yang tersebut; dan keluar pula dari roh itu bau yang busuknya seperti sebusuk-busuk bau bangkai yang ada di atas muka bumi. Kemudian mereka membawanya naik ke langit maka mereka tidak melalui (semasa membawanya) mana-mana kumpulan Malaikat melainkan kumpulan Malaikat itu berkata: "Roh yang jahat ini roh siapa?" Mereka menjawab:  "Roh Si anu anak si anu, " (dengan menyebutkan seburuk-buruk namanya yang biasa dipanggil dengan nama-nama itu di dunia); (demikianlah halnya) sehingga berakhirlah perjalanan mereka membawanya ke langit yang pertama, setelah itu mereka meminta dibukakan pintu langit untuknya, tetapi tidak dibukakan baginya.
Kemudian Rasulullah s.a.w., membaca (ayat 40 Surah al-A'raf, ertinya):".. Tidak sekali-kali akan dibukakan bagi mereka pintu-pintu langit dan mereka tidak akan masuk syurga hingga unta masuk di lubang jarum...". (Kemudian Baginda s.a.w., bersabda): "Lalu Allah `Azza wa Jalla berfirman kepada Malaikat: "Simpanlah suratan amal jahatnya di dalam sijjin (tempat simpanan surat amal jahat orang-orang yang berdosa), yang letaknya di bumi yang terkebawah sekali. Lalu dicampakkan rohnya ke situ...."
(Imam Ahmad, Abu Daud,  Al-Nasa'i dan Ibn Majah)
______________________________
(1) Hanut: Ialah "Pachai" iaitu serbuk campuran dari benda-benda yang harum yang ditabur kepada mayat semasa dikapankan.


Rabu, 8 Januari 2014

Bahagian C : 012/1 Penulisan UPSR

BM 012 UPSR : SENARAI NILAI MURNI (BAHAGIAN C)


NILAI

PERBUATAN / AKTIVITI / TINDAKAN / FRASA

RAJIN

Mengulang kaji pelajaran/mengemas rumah/buat kerja rumah/buat jadual waktu belajar/menyiapkan kerja sekolah/buat latihan

TOLONG-MENOLONG

MEMBANTU ibu pergI ke kedai/membasuh pinggan/mengajar rakan/memberi derma/ tolong guru di sekolah/

BEKERJASAMA

bergotong-royong / bermain dgn. bersungguh-sungguh/ bermuafakat/berbincang/berganding  bahu bahu/berpadu tenaga/bersama-sama/bergilir-gilir/bersepakat

BAIK HATI

Memaafkan kesalahan/menolong orang/menghulurkan derma/belanja kawan makan/tidak berdendam

PEMURAH/
MURAH HATI

Memberi hadiah/menghulurkan derma/belanja kawan makan/menolong/membantu/berkongsi…

JUJUR

bercakap benar/mengakui kesalahan/tidak mengambil harta benda orang/memulangkan/menyerahkan/mengembalikan

AMANAH

melakukan  tugas yang diberi oleh guru/ ibu bapa/menyimpan rahsia/wang yang diamanahkan.

RELA/SANGGUP BERKORBAN

Menawarkan diri untuk melakukan sesuatu perkara/
secara sukarela

MENGHARGAI MASA

Bangun awal/ membaca buku/mengulang kaji pelajaran /mengemas rumah/buat kerja rumah/buat jadual waktu belajar/menyiapkan kerja sekolah/buat latihan

MENGHARGAI / MEMBALAS JASA

Mengucapkan terima kasih/memuji kebaikan/
memberikan hadiah/memberikan ganjaran/duit

PRIHATIN

Menolong orang/menghulurkan bantuan/menderma /menyumbang/mengutip sampah di atas lantai/menegur

BERDISIPLIN

Mengenal diri dengan cara menerima dan mematuhi  peraturan dan undang-undang.


MENJAGA KEBERSIHAN

Menjaga kebersihan diri/rumah/sekolah/alam sekitar/menebas rumput/membakar sampah

MENJAGA KESIHATAN

Makan makanan berkhasiat/ makanan seimbang/bersukan/berjoging/ bermain badminton

MENJAGA KESELAMATAN

Berhati-hati/memeriksa kenderaan/memandang ke kiri dan kanan/memakai topi keledar

SEMANGAT PATRIOTIK

Berdiri apabila mendengar lagu Negaraku/
melawat Tugu Negara/tempat bersejarah

TABAH/SABAR/
CEKAL

Tidak kecewa dengan kematian/kesusahan/
dugaan/diejek/dihina/dibuli

PERAMAH/MUDAH MESRA

Bertanya khabar/menyapa kawan

IKHLAS

Menolak ganjaran/pemberian/melakukan sesuatu tanpa mengharapkan balasan

KASIH SAYANG/ SIMPATI

Memeluk anak/cucu kerana lama tak jumpa/ menghulurkan derma kepada orang miskin

RASIONAL

Melakukan sesuatu setelah memikirkan kebaikannya

TAAT / PATUH

Mengikut arahan/nasihat ibu bapa/guru
Mengikut peraturan

SEMANGAT BERMASYARAKAT
/ KEJIRANAN

Gotong-royong kenduri / ziarah jiran sakit
Ziarah kematian – ucap takziah
Beri makanan kepada jiran / tolong jiran

BERTANGGUNGJAWAB

Memulangkan harta benda orang / melaksanakan tugas / menegur perbuatan  negatif

BERDIKARI

Membuat sesuatu perkara sendiri tanpa mengharapkan orang lain/gosok baju/basuh kasut



KEBEBASAN

Mengeluarkan pendapat dalam perbincangan, mencadangkan sesuatu…

BERSIKAP SEDERHANA

Merendah diri/tidak sombong/tidak bermegah-megah/berkongsi kejayaan dengan ibu bapa/guru

BIJAKSANA /
BIJAK BERFIKIR /
BIJAK MEMBUAT KEPUTUSAN

Bertindak dengan bijak / melakukan sesuatu setelah berfikir.

BERWAWASAN / BERCITA-CITA TINGGI / BERJIWA BESAR

Ingin berjaya dalam hidup / ingin mengubah nasib keluarga / melanjutkan pelajaran ke menara gading/ ingin menjadi doctor

DEDIKASI

Berminat dan rela mengorbankan masa dan tenaga dalam melakukan sesuatu yang berfaedah / bekerja dengan bersunggguh-sungguh

BERDIKARI

Membuat sesuatu perkara sendiri tanpa mengharapkan orang lain/gosok baju/basuh kasut

BERTOLERANSI / BERTOLAK ANSUR

Memaafkan kesalahan orang / bagi pinjam pensel kepada kawan/ tidak berasa marah atas tindakan rakan / tidak mengambil hati

MEMPUNYAI JATI DIRI

Tahan lasak / cekal hati / tabah menghadapi cubaan/rintangan/kesusahan

BERANI

Menyatakan kebenaran / tolong orang lemas / berlawan dengan penjahat / penjenayah
/ mempertahankan diri

HORMAT / MENGHORMATI

Memberi salam / ucapan selamat/ menyapa seseorang dengan baik / bangun apabila guru masuk ke dalam kelas.




Perbuatan/frasa/tindakan/aktiviti : Nilai Murni
1. BANGUN AWAL: BERDISIPLIN

2. MENGEMAS KATIL: BERDIKARI

3. MANDI: MENJAGA KEBERSIHAN

4. MEMBACA DOA MEMAKAI BAJU: BERTAWAKAL

5. SOLAT SUBUH BERJEMAAH BERSAMA KELUARGA: TAAT

6. MENYALAM IBU BAPA: HORMAT-MENGHORMATI

7. MENCIUM IBU ATAU AYAH: KASIH SAYANG

9. BERJALAN KAKI KE SEKOLAH: BERDIKARI

10: BERJALAN DI LALUAN PEJALAN KAKI: MENJAGA KESELAMATAN

11. MENGGUNAKAN JEJANTAS UNTUK MELINTAS JALAN RAYA: BERWASPADA

12. MEMBERI SALAM APABILA TERSEREMPAK DENGAN GURU: HORMAT-MENGHORMATI

13. MENGEMAS KELAS SEBELUM KE SURAU UNTUK MENUNAIKAN SOLAT HAJAT: MENGHARGAI MASA

14. SEGERA MENGAMBIL WUDHU’ DAN MEMAKAI TELEKUNG: MENGHARGAI MASA

15. MENUNAIKAN SOLAT HAJAT: TAAT

16. MENDOAKAN AKAN KESEJAHTERAAN DIRI DAN ORANG LAIN: BAIK HATI

17. SEGERA PERGI KE KELAS MASING-MASING: MENGHARGAI MASA

18. BERDIRI APABILA GURU MASUK KE DALAM KELAS: HORMAT-MENGHORMATI

19. MEMBERI SALAM: HORMAT-MENGHORMATI

20. MEMBACA DOA: BERTAWAKAL
21. MENDENGAR PENERANGAN YANG DIBERIKAN DENGAN TELITI: TEKUN
22. MEMBUAT KERJA YANG DIARAHKAN: PATUH
23. MENOLONG GURU MEMADAM PAPAN PUTIH: RAJIN
24. BERDIRI APABILA GURU HENDAK KELUAR DARI KELAS: HORMAT-MENGHORMATI
25. MEMBERI SALAM: HORMAT-MENGHORMATI
26. BELAJAR BERSUNGGUH-SUNGGUH: TEKUN
27. GURU MEMBENARKAN MURID-MURID BEREHAT: BERTANGGUNGJAWAB
28. BERATUR SEBELUM KE KANTIN: BERDISIPLIN
29. PENGAWAS MENJALANKAN TUGAS MENJAGA KAWASAN YANG TELAH DIARAHKAN: BERTANGGUNGJAWAB
30. PENGAWAS MENEGUR MURID YANG MEMBUANG SAMPAH MERATA-RATA: BERTANGGUNGJAWAB
 31. MEMBUNYIKAN LOCENG APABILA WAKTU REHAT  TAMAT: MENEPATI MASA
32.  BERASA KASIHAN APABILA TERLIHAT SEORANG GURU MEMBAWA BUKU-BUKU YANG BANYAK: SIMPATI
33. MENOLONG GURU TERSEBUT MEMBAWA BUKU-BUKU ITU: BAIK HATI
34. MENGUTIP SAMPAH YANG BERTERABURAN: MENJAGA KEBERSIHAN
35. PERGI KE KELAS DENGAN SEGERA: MENGHARGAI MASA
36. MENGETUK PINTU DAN MEMBERI SALAM: HORMAT-MENGHORMATI
37. MEMINTA MAAF KERANA TERLAMBAT: INSAF
38. BERTANYA TENTANG KERJA YANG DIBERIKAN TANPA MEMBUANG MASA: MENGHARGAI MASA

39. MEMBUAT KERJA DENGAN TELITI DAN BERSUNGGUH-SUNGGUH: TEKUN
40. MENGHANTAR BUKU APABILA SIAP SEPERTI YANG DIARAHKAN: PATUH
41. MEMBERI SALAM APABILA GURU MASUK: HORMAT-MENGHORMATI
42. MEMINTA IZIN UNTUK KE TANDAS: HORMAT-MENGHORMATI
43. MEMBACA DOA SEBELUM MASUK KE TANDAS: BERTAWAKAL
44. MEMBACA DOA KELUAR DARI TANDAS: BERTAWAKAL
45. MENGETUK PINTU DAN MEMBERI SALAM: HORMAT-MENGHORMATI
46. SEGERA BERTANYA TENTANG KERJA YANMG DIBERIKAN TANPA MEMBUANG MASA: MENGHARGAI MASA
47.  MEMBUAT   KERJA   SEWAKTU LAPANG: MENGHARGAI MASA
48. GURU MENGARAHKAN MURID-MURID BERATUR DI LUAR KELAS MASING-MASING: BERTANGGUNGJAWAB
49. MURID-MURID   BERATUR DI LUAR KELAS DENGAN SENYAP: BERDISIPLIN
50. PENGAWAS MENJAGA BARISAN DAN MEMASTIKAN MURID-MURID SENYAP AGAR TIDAK MENGANGGU MURID LAIN: BERTANGGUNGJAWAB
51. MURID-MURID DIARAHKAN UNTUK MELETAKKAN BEG DI DALAM DEWAN DAN DIBENARKAN BEREHAT DIKANTIN OLEH GURU BERTUGAS: BERTANGGUNGJAWAB
52. MURID-MURID MELETAKKAN BEG DENGAN SENYAP DAN TERATUR DI DEWAN SEBELUM REHAT: PATUH
53. PENGAWAS MENJAGA BARISAN PELAJAR YANG INGIN MEMBELI MAKANAN: BERTANGGUNGJAWAB
54. MURID-MURID MENDENGAR SEDIKIT TAKLIMAT TENTANG CARA-CARA MENGAMBIL WUDHU’ MENGGUNAKAN AIR YANG SEDIKIT DEMGAN TELITI: TEKUN

55.  MURID-MURID PEREMPUAN MEMAKAI TELEKUNG DENGAN SEGERA: MENGHARGAI MASA
56. MURID-MURID MELAKUKAN SOLAT ZUHUR BERJEMAAH BERAMAI-RAMAI DI DEWAN: TAAT
57. SEMUA MURID MENGAMINKAN DOA YANG DIBACA OLEH IMAM: BERTAWAKAL
58. PELAJAR PEREMPUAN SEGERA MELIPAT TELEKUNG MANAKALA PELAJAR LELAKI MEMAKAI KASUT: MENGHARGAI MASA
59. MURID-MURID DIARAHKAN GURU UNTUK BERATUR DI DEWAN SEGERA:  MENGHARGAI MASA
60.  MURID- MURID SEGERA BERATUR DIDEWAN UNTUK PEMBAHAGIAN UNIT BERUNIFORM: MENGHARGAI MASA
61. GURU BERTUGAS MEMBERIKAN SEDIKIT TAKLIMAT TENTANG KETUA GURU UNIT BERUNIFORM MASING-MASING: BERTANGGUNGJAWAB
62. MURI-MURID BERGERAK KE TEMPAT YANG DIARAHKAN: PATUH
63. GURU-GURU TUNAS PUTERI MEMBUAT PEMILIHAN AHLI JAWATANKUASA MENGIKUT UNDIAN TERHADAP CALON: ADIL
64. AHLI-AHLI BERGANDING BAHU BERSEPAKAT APABILA MELAKUKAN SESUATU: BEKERJASAMA
65. MENGADAKAN LATIHAN HOKI TAMBAHAN UNTUK PERSEDIAAN MENJELANG PERLAWANAN DISAMPING MENGISI MASA LAPANG: MENGHARGAI MASA
66. MENOLONG GURU MENGANGKAT KAYU HOKI YANG BERAT: RINGAN TULANG
67. MENGETUAI SENAMAN: BERANI
68. MENDENGAR ARAHAN GURU DENGAN TELITI: TEKUN
69. TIDAK MARAH APABILA RAKAN TERPUKUL KAKI: SABAR
70. MEMBELIKAN AIR UNTUK CIKGU MENGGUNAKAN DUIT YANG DIBERI: AMANAH
71. MEMULANGKAN BAKI DUIT KEPADA CIKGU: JUJUR
72. MEMBERIKAN UPAH KEPADA KAMI: PEMURAH
73. BEREHAT: MENJAGA KESIHATAN
74. TIDAK MARAH APABIL DILANGGAR SALAH SEORANG PEMAIN PIHAK LAWAN DI DALAM PERLAWANAN KECIL ANTARA KAWAN: SABAR
75. BERUSAHA BERSUNGGUH-SUNGGUH DI DALAM PERLAWANAN: TEKUN
 76. MENYATAKAN KEKURANGAN PASUKAN DI DALAM BENTUK PERBINCANGAN: JUJUR
77. MELAKUKAN SENAMAN PENYEJUKAN BADAN: MENJAGA KESIHATAN
78. MURID-MURID SEGERA MEMBUAT BAYARAN UNTUK JERSI HOKI WAKIL SEKOLAH TANPA BERTANGGUH UNTUK MEMASTIKAN MEREKA TIDAK TERLEWAT DAN PERLU MEMBAYAR BANYAK BENDA : MENGHARGAI MASA
79. MURID-MURID MENYALAM GURU PEREMPUAN SEBELUM PULANG: HORMAT-MENGHORMATI
80. BERJALAN KAKI PULANG KE RUMAH: BERDIKARI
81. MELINTAS JALAN MENGGUNAKAN JEJANTAS: MENJAGA KESELAMATAN
82. BERJALAN DI LALUAN PEJALAN KAKI: BERHATI-HATI
83. TERDENGAR BUNYI KUCING MENGIAU: PRIHATIN
84. BERASA SIMPATI APABILA TERLIHAT SEEKOR ANAK KUCING BASAH KUYUP DI DALAM LONGKANG: BELAS KASIHAN
85. TURUN KE DALAM LONGKANG UNTUK MENGAMBIL ANAK KUCING TERSEBUT: BERANI
86. MEMBAWA ANAK KUCING TERSEBUT PULANG KE RUMAH: KASIH SAYANG
87. MEMANDIKAN ANAK KUCING TERSEBUT: MENJAGA KEBERSIHAN
88. MEMBERIKAN LEBIHAN MAKANAN KUCING YANG TELAH MATI DAHULU: BERJIMAT CERMAT
89. MELETAKKAN ANAK KUCING TERSEBUT DI DALAM RUMAH SEBELUM MELETAKKANNYA DI DALAM SANGKAR: KEBEBASAN
91. MENOLONG IBU MENCEDOK NASI DAN LAUK KE DALAM PINGGAN: RAJIN/ BERTANGGUNGJAWAB
92. MEMBACA DOA MAKAN: BERTAWAKAL
93. MAKAN BERSAMA-SAMA KELUARGA DI RUANG MAKAN: MENJAGA KESIHATAN
94. MEMBACA DOA SELEPAS MAKAN: BERTAWAKAL
95. MENOLONG IBU MEMBASUH PINGGAN: BERTANGGUNGJAWAB
96. MENGELAP MEJA MAKAN: MENJAGA KEBERSIHAN
97. MEMBUAT KERJA SEKOLAH: MENGHARGAI MASA
98. MEMBACA SOALAN DENGAN TELITI: TEKUN
99. MENGEMAS BEG SEKOLAH: BERDIKARI
100. BERSALAM DENGAN AYAH DAN MENCIUM IBU SEBELUM TIDUR: KASIH SAYANG
101. MEMBACA DOA SEBELUM TIDUR: BERTAWAKAL
BAIK HATI
- Belas kasihan (Bersimpati terhadap kesesusahan orang lain)
- Bertimbang rasa (Mengambil kira keperluan dan perasaan orang lain apabila membuat sesuatu tindakan)
- Murah hati (Memberi bantuan secara ikhlas kepada mereka yang memerlukannya)
- Saling memahami (Sanggup memberi dan menerima pandangan serta memahami perasaan
   dan keperluan masing-masing)
- Saling bermaafan (Sanggup meminta maaf dan memberi kemaafan)

BERDIKARI
- Berupaya bertindak sendiri (Sanggup dan boleh melakukan sesuatu tanpa mengharapkan orang lain)
- Yakin pada diri sendiri (Percaya kepada kebolehan diri sendiri dan sanggup mencuba)

HEMAH TINGGI
- Kesopanan (Berbudi bahasa dan beradab dalam pergaulan)
- Mengakui kesalahan sendiri (Sedia mengaku kesilapan diri sendiri serta sanggup menerima nasihat)
- Ramah mesra (Sedia bergaul mesra dengan semua orang)

HORMAT-MENGHORMATI
- Ibu bapa (Memuliakan dan mentaati ibu bapa)
- Ahli keluarga, orang yang lebih tua, guru, rakan, jiran tetangga dan pemimpin (menunjukkan rasa hormat kepada kumpulan tersebut dengan memberi layanan yang baik)
- Institusi kerajaan dan Negara (Menerima dan hormat kepada kerajaan serta lambang-lambang kebesaran   negeri)
- Kepercayaan dan adat resam pelbagai keturunan (Menghormati kepercayaan dan adat resam semua  keturunan di Malaysia)
- Patuh kepada undang-undang negara (Mematuhi undang-undang yang telah ditentukan tanpa mengira di mana seseorang itu berada)
- Patuh kepada ketepatan masa (Menepati waktu dan menggunakan masa dengan berfaedah)


KASIH SAYANG
- Sayang diri sendiri dan orang lain (Menyayangi diri sendiri dan orang lain)
- Sayang akan alam sekitar (Memelihara dan memulihara kehidupan flora dan fauna untuk kesejahteraan hidup)

KEADILAN
- Adil (Membuat pertimbangan secara objektif, menyeluruh dan bersesuaian)
- Saksama (Tidak berat sebelah dalam sesuatu tindakan dan keputusan sama ada dalam memberikan ganjaran atau hukuman)

KEBEBASAN
- Boleh melakukan sesuatu asalkan tidak melanggar batas peraturan dan undang-undang yang tersurat dan tersirat dalam keluarga, sekolah, komuniti, masyarakat, negara dan agama

KEBERANIAN
- Berani mencuba (Berani melakukan sesuartu perkara yang baru dan mencabar untuk kebaikan diri sendiri dan orang lain dengan mengambil risiko yang akan dihadapi)
- Berani kerana benar (Berani mempertahankan sesuatu yang diakui sebenarannya dengan menunjukkan  bukti yang nyata)

KEBERSIHAN FIZIKAL DAN MENTAL
- Kebersihan diri (Kebersihan anggota yang perlu dijaga oleh setiap individu untuk hidup sihat)
- Kebersihan persekitaran (Pemeliharaan alam sekeliling supaya rapi dan bebas daripada kekotoran dan pencemaran)
- Kebersihan mental (Pertuturan dan perlakuan yang terpuji yang perlu diamalkan oleh seseorang dalam hubungannya dengan orang lain)

KEJUJURAN
- Amanah (Bertanggungjawab dalam melakukan sesuatu tugas yang diberikan dan dapat menimbulkan kepercayaan dan keyakinan orang lain)
- Bercakap benar (Menyatakan perkara yang benar tanpa menokok tambah atau berselindung)
- Ikhlas (Melakukan sesuatu dengan suci hati tanpa mengharapkan balasan)

KERAJINAN
- Daya usaha (Berusaha bersungguh-sungguh dengan inisiatif, kreatif dan inovatif untuk menghasilkan sesuatu yang berkualiti.)
- Dedikasi (Berminat dan rela mengorbankan masa dan tenaga untuk perkara yang berfaedah)
KERJASAMA
- Gotong-royong (Melakukan sesuatu tugas secara beramai-ramai dan sukarela)
- Toleransi (Bertolak ansur serta dapat mengawal diri untuk mengelakkan berlakunya perselisihan)
- Perpaduan (Bersefahaman dan bekerjasama di peringkat keluarga, masyarakat, negara dan antarabangsa)
KESEDERHANAAN
- Pertuturan dan perlakuan yang sederhana (Bertutur dan berkelakuan yang tidak melampaui batas serta menyinggung perasaan atau menimbulkan kemarahan orang lain)
- Kesederhanaan dalam menimbangkan kepentingan diri dan kepentingan orang lain (Membuat pertimbangan yang sewajarnya supaya Memuaskan diri sendiri dan orang lain)
KESYUKURAN
- Berterima kasih (Melahirkan perasaan untuk menunjukkan pengiktirafan dan penghargaan terhadap sesuatu jasa, sumbangan dan pemberian)
PATRIOTISME
- Semangat cintakan negara (Mempunyai semangat yang tinggi untuk menjaga keselamatan, nama baik negara)
RASIONAL
- Membuat pertimbangan (Berupaya mengambil kira baik buruknya sesuatu perkara sebelum membuat  keputusan)
SEMANGAT BERMASYARAKAT
- Bermuafakat (Mengutamakan persetujuan dan kerjasama dalam sesuatu pekerjaan bagi kepentingan bersama)
- Kejiranan (Berbaik-baik, bertolak ansur, tolong-menolong, dan bekerjasama dengan jiran tetangga)
- Peka terhadap isu-isu sosial dalam masyarakat (Menyedari masalah masyarakat dan sedia berusaha menyelesaikannya)

CONTOH PENGGUNAAN NILAI MURNI DALAM PENULISAN

Lihat nilai murni yang terdapat dalam ayat di bawah. Kemudian lihat ayat yang dibina daripada nilai murni tersebut .

1. Pada waktu rehat, kami beratur untuk membeli makanan di kantin.
Nilai Murni: mematuhi peraturan.
Ayat: Kita mestilah mematuhi peraturan walaupun di mana-mana.

2. Pengawas sibuk menjalankan tugas masing masing.
Nilai Murni: bertanggungjawab
Ayat: Kita sepatutnya melaksanakan tugas yang diberikan dengan rasa tanggungjawab.

3. Seorang pengawas lelaki yang kebetulan berada di situ mendekati budak itu.“Mengapakah adik menangis? “ tanya pengawas itu.
Nilai Murni: perihatin
Ayat: Kita seharusnya perihatin dengan keadaan dan masalah yang berlaku di sekeliling kita.

4. “ Makanan saya terjatuh ke lantai. Seorang murid telah terlanggar saya. Saya sangat lapardan saya tidak ada duit lagi untuk membeli untuk membeli makanan,“ jawab budak itu sambil menangis.
Nilai Murni: berterus-terang.
Ayat: Kita dikehendaki berterus-terang tentang masalah yang dihadapi agar pihak-pihak berwajib dapat menghulurkan bantuan.

5. “Abang ada duit. Abang akan membelikan makanan dan minuman untuk kamu. Mari ikut abang. “ kata pengawas itu.
Nilai Murni: memberi pertolongan.
Ayat: Kita sewajarnya memberi pertolongan kepada orang yang memerlukan.

TEKNIK MENJAWAB BAHAGIAN C:
1. Baca sekali untuk memahami petikan secara umum.
2. Baca sekali lagi dan gariskan perkataan atau ayat yang mempunyai nilai murni atau pengajaran.
3. Senarai semua nilai murni atau pengajaran untuk dibuat ulasan.
4. Gunakan penanda wacana bagi setiap nilai murni atau pengajaran yang diulas.
5. Pastikan tiada nilai murni atau pengajaran yang diulas berulang-ulang.
6. Setiap nilai murni atau pengajaran perlu disertai dengan huraian yang baik.
7. Pastikan tiada kesilapan tatabahasa apabila membina ayat.
8. Elakkan menggunakan ayat yang terlalu panjang.
9. Jawapan yang bersifat positif.Mulakan ayat seperti berikut:
i. Kita mestilah….........................................
ii. Kita sepatutnya…....................................
iii. Kita seharusnya..................................….
iv. Kita dikehendaki….................................
v. Kita sewajarnya .....................................

CONTOH PENULISAN:
1.     Nilai murni yang terdapat dalam petikan di atas, antaranya kita mestilah............
2.     Selain itu, kita sepatutnya.................................................................................
3.     Seterusnya, kita seharusnya.............................................................................
4.     Kita juga dikehendaki.....................................................................................
5.     Akhir sekali kita sewajarnya...........................................................................